Pak Sako membawa kita masuk ke dalam dunia entomologi dengan memperkenalkan sejumlah serangga yang berusaha mengekalkan kemandirian mereka di dalam dunia manusia sehingga tertubuhnya Pertubuhan Serangga Serangga.Diselitkan kritikan kritikan sosial yang membarah terhadap masyarakat pada zaman 80 an dalam bentuk satira semasa rancak pembaca diperkenalkan dengan satu persatu watak serangga yang merupakan alegori kepada manusia Rasuah ialah permasalahan masyarakat yang sangat ketara pada masa itu. Tema penulisan ini adalah satira, namun keseluruhan cerita ini tidaklah betul betul menggambarkan satira di alam kehidupan serangga Jujurnya pada awal penceritaan sangat menarik, menggambarkan situasi getir yang dialami oleh para serangga terhadap musuh mereka yakni manunsia Akan tetapi cerita seolah olah menerawang di bahagian tengah sehinggalah penghujung yang hanya menekankan rakaman perbualan manusia manusia oleh perisik labah labah Dan pengakhirannya juga agak tergantung, sehingga saya Tema penulisan ini adalah satira, namun keseluruhan cerita ini tidaklah betul betul menggambarkan satira di alam kehidupan serangga Jujurnya pada awal penceritaan sangat menarik, menggambarkan situasi getir yang dialami oleh para serangga terhadap musuh mereka yakni manunsia Akan tetapi cerita seolah olah menerawang di bahagian tengah sehinggalah penghujung yang hanya menekankan rakaman perbualan manusia manusia oleh perisik labah labah Dan pengakhirannya juga agak tergantung, sehingga saya merasakan naskah yang saya baca ini barangkali tersalah cetak, tertukar dengan penulisan lain barangkali, tetapi ianya tidak.Pak Sako adalah penulis hebat, namun naskah ini mungkin agak kurang memuaskan dari segi penceritaan Mungkin saya perlu membaca karya Pak Sako yang lain untuk lebih mengenali gaya penulisannya.Namun ada juga perkara menarik di dalam penulisan ini Misalnya dikhabarkan asal usul nama tempat Janda Baik dan kewujudan naskah satira dari barat yang mengangkat tema serangga, Lord Of Flies Saya tidak pernah dengar akan karya ini dan sudah pasti akan mencarinya selepas ini Banyak perbualan yang semacam tak keruan dan tak berkaitan, tapi menarik juga. Sebenarnya naskhah ini bukanlah nak bercerita tentang serangga sangat pun Ia bercerita perihal manusia, khususnya kepada orang orang Melayu.Walaupun aku rasa, ia taklah seperti novel novel yang sering aku baca lebih kepada bersyarah , tapi seronok dapat menelusuri rakaman sejarah yang dihidangkan dalam naskhah ini. Momentum 3 5 Tingkat Bahasa Sastera sederhana dan mudah fahamUlasan Permulaan cerita yang sangat menghiburkan, seolah2 Pak Sako adalah saintis serangga yang mampu mengolah kelebihan setiap serangga dengan bahasa yang menghiburkan, lagi sarat pengetahuannya Dibaurkan dengan kehidupan semasa masyarakat setempat yang diintip oleh serangga, saya kagum dengan kehebatan Pak Sako mengadun cerita ini Pak Sako benar2 hebat dalam menulis, sesuai dengan gelaran SN Cuma saya kurang berpuas hati denga Momentum 3 5 Tingkat Bahasa Sastera sederhana dan mudah fahamUlasan Permulaan cerita yang sangat menghiburkan, seolah2 Pak Sako adalah saintis serangga yang mampu mengolah kelebihan setiap serangga dengan bahasa yang menghiburkan, lagi sarat pengetahuannya Dibaurkan dengan kehidupan semasa masyarakat setempat yang diintip oleh serangga, saya kagum dengan kehebatan Pak Sako mengadun cerita ini Pak Sako benar2 hebat dalam menulis, sesuai dengan gelaran SN Cuma saya kurang berpuas hati dengan penutup cerita yang bersifat antiklimaks Seolah2 tergantung keputusan sidang serangga Mungkin ada hidden mesej yang ingin disampaikan penulis tapi saya tak mampu untuk menangkap maksud beliau Kecelaruan hidup masyarakat yang diceritakan wajar dijadikan contoh ikhtibar, tetapi tetap saya tak berpuas hati pengakhiran cerita yang bersifat tergantung atau tidak bernoktah.Ulang Baca Tidak Difilemkan Teknologi filem tempatan tidak cukup maju untuk buat filem ini hingga benar2 hidup CGI yang tidak kemas pasti mematikan selera untuk meneruskan tontonan.Disclaimer Saya hanya membuat ulasan berdasarkan ilmu saya yang masih sempit dan terbatas Lebih kepada pandangan peribadi dan bukan untuk umum Background pendidikan bukan dalam bidang sastera, jadi sesuatu bacaan yang terlalu berat sasteranya sehingga terlalu payah untuk difahami akan saya nilai sekadarnya, tepat menurut hati dan akal saya Setiap pandangan saya yang menampakkan sisi negatif atau kelemahan terhadap sesuatu tidak melambangkan lalu menjejaskan kredibiliti sebenar penulis ataupun yang berkaitan dengannya Tulisan bercorak satira yang mencerminkan rakyat kita Pelbagai masalah dirungkai dan dikembangkan dengan baik sekali Terlintas di dalam kepala aku, masalah yang diutarakan oleh Pak Sako hampir 30 tahun lepas masih ada pada zaman maju ini Aku juga terfikir apa itu kemajuan jika masyarakat ini hilang kesedaran terhadap masalah masalah sekeliling mereka hinggakan serangga pun turut tidak suka kepada manusia Dalam novel ini, banyak dirungkai tentang masalah masalah dan konflik manusia dari Tulisan bercorak satira yang mencerminkan rakyat kita Pelbagai masalah dirungkai dan dikembangkan dengan baik sekali Terlintas di dalam kepala aku, masalah yang diutarakan oleh Pak Sako hampir 30 tahun lepas masih ada pada zaman maju ini Aku juga terfikir apa itu kemajuan jika masyarakat ini hilang kesedaran terhadap masalah masalah sekeliling mereka hinggakan serangga pun turut tidak suka kepada manusia Dalam novel ini, banyak dirungkai tentang masalah masalah dan konflik manusia dari masyarakat yang suka berkahwin dan tidak bertanggungjawab hingga pada atasan yang korup Malah dalam tulisan ini juga Pak Sako membawa tema politik ke alam serangga Mungkin dia merasakan bahawa serangga itu mempunyai kesedaran lebih daripada manusia manusia di Malaysia ini Bagi aku karya ini perlu dibaca oleh anda semua bagi sedarkan kita semula akan satu masalah yang sudah lama melanda dan membusuk dalam masyarakat kita hari ini dan jangan sampai sidang serangga mengambil alih tugas kita.Terima kasih Pak Sako atas karya ini Watak watak serangga itu hanyalah wasilah untuk penulis menyampaikan maksudnya, kritikan terhadap sikap bangsa Melayu khususnya dan manusia amnya Mungkin novel ni akan lebih difahami jika memahami latar masa novel ni ditulis.Apapun kritikan terhadap sikap pemalas, nak cepat senang, rasuah, dadah dan lain lain krisis moral masih relevan hingga ke masa kini.Bacalah, tak perlu cari pada laras bahasa atau jalan cerita, cukuplah kisah kisah yang dinukilkan itu untuk difikirkan. Sebuah novel bercorak satira mengisahkan pergolakan hidup masyarakat serangga yang terancam kehidupannya akibat penggunaan racun serangga yang digunakan oleh manusia moden hari ini Mereka bermesyuarat dan mengatur strategi untuk menyelamatkan kehidupan mereka yang terancam habitat dan kesihatan mereka Di sebaliknya pula, manusia moden beranggapan serangan serangga itu mengancam kesihatan dan kehidupan mereka pulaSerangga serangga yang dipimpin oleh Prof Dr Mentadak Mentadu berserta dengan serangga serangga lain seperti lipas, cengkerik, nyamuk, kerengga, lalat dan sebagainya mengintip dan merakamkan pergerakan manusia di ibu kota untuk menewaskan mereka Ketika mereka melakukan kerja kerja pengintipan itulah pelbagai rahsia dan skandal manusia kota diketahui dan dirakamkan untuk maklumat ketua mereka Mereka akhirnya berpindah ke tempat yang lebih selamatSesungguhnya novel Sidang Serangga ini memperlihatkan kepekaan dan keterampilan Pak Sako terhadap kehidupan manusia dan alam serangga di sekelilingnya Alam serangga yang tidak terfikir oleh sasterawan lain berjaya digarapnya menjadi sebuah novel yang menarik untuk dibaca dan dihayati Kritikan terhadap sikap manusia Bangsa Melayu khususnya Tamak, rasuah dan gelaja gelaja tidak elok yang lambat laun akan memusnahkan manusia itu sendiri.Yang baca dengan hati, insyaallah nampak apa yang cuba di jelaskan dalam novel ni. Novel yang bagus mesejnya, tapi plot dan suntingan bahasa waktu dibaca oleh penerbit Thukul Cetak hancur.Cerita tentang serangga, tapi apabila tiba ke bab bab hujung, mana pergi kisah tentang serangga Ada pula kisah jantan betina memadu kasih pula jadi watak utama.Tak puas hati dengan suntingan, tak konsisten, dan berapa hal lain yang aku terlupa Teruk sampai nama watak pun tertukar.